Pengertian, Ciri, Jenis dan Bagaimana Cara Membaca Pantun

Pengertian, Ciri, Jenis dan Bagaimana Cara Membaca Pantun

Pengertian, Ciri, Jenis dan Bagaimana Cara Membaca Pantun

Pengertian, Ciri, Jenis dan Bagaimana Cara Membaca Pantun
Pengertian, Ciri, Jenis dan Bagaimana Cara Membaca Pantun

1. Pantun

Contoh:

Buah ara, batang dibantun,
Mari dibantun dengan parang.
Hai saudara dengarlah pantun,
Pantun tidak mengata orang.

 

2. Ciri-ciri pantun

 

  1. Terdiri atas 4 larik sebait.
  2. Tiap larik antara 8 – 12 suku kata.
  3. Bersajak ab ab.
  4. Larik 1 dan 2 adalah sampiran; larik 3 dan 4 merupakan isi/maksud.

 

3. Jenis-jenis pantun

 

  1. pantun kanak-kanak: ( meliputi pantun sukaria, pantun dukacita)
  2. pantun muda
  3. pantun dagang
  4. pantun perhubungan (meliputi: pantun berkenalan, pantun berkasihan, pantun perceraian/perpisahan, pantun beriba hati)
  5. pantun jenaka
  6. pantun tua (meliputi pantun nasihat, pantun adat, pantun agama)

 

Bagaimana cara membaca pantun?

sejarah bpupki dan ppki – Agar pembacaan pantun dapat dinikmati, maka pembaca harus memerhatikan:

  1. lafal (ucapan),
  2. intonasi (lagu kalimat), dan
  3. ekspresi wajah (mimik).