Mengenal Tentang Zebra Dataran

Mengenal Tentang Zebra Dataran

Mengenal Tentang Zebra Dataran

Mengenal Tentang Zebra Dataran
Mengenal Tentang Zebra Dataran

Deskripsi Zebra Dataran

Zebra Dataran (Equus quagga, sebelumnya Equus burchellii), juga dikenal sebagai zebra umum atau zebra Burchell, atau secara lokal sebagai “quagga”, adalah yang paling umum dan secara geografis tersebar luas. Spesies zebra ini berkisar dari selatan Ethiopia sampai Afrika Timur sampai ke selatan seperti Botswana dan Afrika Selatan bagian timur.

Zebra Dataran (Equus quagga)

Rata-rata, zebra dataran ini lebih kecil dari dua jenis zebra lainnya (zebra gunung atau zebra grévy’s). zebra dataran berkisar dari 1-1,5 m dan beratnya bisa hampir 450 kg. Zebra dataran juga memiliki pola garis yang berbeda dari spesies lainnya. Mereka memiliki garis-garis lebar yang berjalan secara horizontal ke arah belakang dan vertikal ke arah depan, bertemu dengan segitiga di tengah tubuh mereka. zebra dataran juga memiliki garis yang membentang di bagian punggung mereka ke ekor, dan, zebra dataran ini memiliki garis bawah laut. Meskipun semua zebra dataran berbagi kesamaan ini dalam pola garis, tidak ada dua zebra yang memiliki pola yang persis sama.

Zebra dataran adalah spesies yang sangat sosial, membentuk harem dengan satu zebra jantan dan beberapa ekor zebra betina dengan keturunan mereka selanjutnya; Ada juga kelompok bujangan. Kelompok bisa berkumpul untuk membentuk kawanan zebra. Mereka menyalak atau mendengus saat melihat pemangsa, dan kuda harem (jantan) menyerang predator untuk mempertahankan haremnya. Populasi spesies ini stabil dan tidak terancam punah, meski beberapa populasi seperti di Tanzania telah menurun tajam. Hingga pada 2016, Zebra dataran diklasifikasikan sebagai kategori Near Threatened (NT) oleh IUCN.

Berkurangnya Populasi Zebra Dataran

Sebenarnya, zebra dataran ini termasuk dalam kondisi stabil dibandingkan dengan 2 zebra lainnya (zebra gunung atau zebra grévy’s). Zebra dataran adalah satwa liar yang paling melimpah dari keluarga zebra ini, dengan rentang yang luas dan jumlahnya mungkin melebihi 750.000. Namun, di tingkat lokal, zebra dataran masih terancam oleh perburuan dan perubahan habitat dari peternakan dan jenis peternakan lainnya.
Biasanya, zebra dataran ini menempati kisaran 300 sampai 400 m2 km di musim hujan dan 400 sampai 600 m2 di musim kemarau. Mereka menempuh perjalanan hingga 13 kilometer setiap hari antara daerah peristirahatan mereka di padang rumput tinggi dan di area penggembalaan di daerah padang rumput pendek untuk mendapatkan air dan rumput yang pas. Terdapat kemungkinan zebra dataran ini meminum air dan memakan rumput disekitar penggembalaan ternak lokal, sehingga terjadi pengusiran bahkan hingga pembunuhan terhadap zebra dataran dari pemilik lahan ternak karena mengganggu penggembalaan ternak mereka dan ditakutkan adanya persaingan antar hewan yang mengakibatkan kerugian material bagi pemilik lahan ternak.

Perburuan zebra dianggap wajar dikarenakan populasi mereka yang begitu tinggi sekitar 700.000, tetapi Populasi mereka telah menurun dalam beberapa dekade terakhir, terutama di Afrika bagian selatan. perburuan liar merupakan ancaman utama yang dihadapi oleh zebra dataran saat ini dan penggelapan hasil dari perburuan tersebut. Zebra diburu untuk daging dan untuk kulit mereka. Daging Zebra diburu dan dimakan di komunitas lokal, sehingga perburuannya dilakukan secara lokal dan tidak digerakkan secara internasional sehingga susah dilacak. Ditambah dengan hilangnya habitat mereka. Perluasan lahan pemukiman dan pertanian tanaman untuk manusia menghancurkan habitat mereka dan menghalangi rute migrasi siklis mereka.

Penyebab lainnya adalah kerusuhan sipil dan pertikaian politik di negara-negara ini mungkin berdampak buruk pada kelangsungan hidup hewan jangka panjang ini. Ketidakstabilan politik mengotori infrastruktur organisasi satwa dan suaka margasatwa yang dibutuhkan untuk menjaga ekowisata dan konservasi. Kerusuhan sipil juga menciptakan permintaan daging yang lebih besar dari perdagangan ilegal.

Solusi atas Berkurangnya Populasi Zebra Dataran

Karena dari banyaknya permasalahan terhadap zebra dataran, maka zebra dataran ini dilindungi di banyak kawasan lindung di seluruh wilayah mereka, contohnya : Taman Nasional Serengeti (Tanzania), Tsavo dan Masaai Mara (Kenya), Taman Nasional Hwange (Zimbabwe), Taman Nasional Etosha (Namibia), dan Taman Nasional Kruger (Afrika Selatan).

Adanya tindakan konservasi untuk spesies ini, dengan cara : 1) Meningkatkan cakupan dan frekuensi pemantauan; 2) Meningkatkan penilaian risiko; 3) Mengukur dan mengelola keanekaragaman genetik baik secara global maupun lokal; 4) Meningkatkan pemahaman tentang ‘dasar biologi’; dan 5) Strategi ekonomi untuk pemanfaatan alternatif.

Untuk pemanfaatan alternatif, ditaman nasional serengeti, zebra dataran adalah hewan yang menarik banyak orang untuk ekowisata. Di negara-negara tertentu di Afrika di mana sumber pendapatan lain tidak stabil, ekowisata dapat memberikan kontribusi yang substansial bagi perekonomian secara keseluruhan. Karena garis-garis khas mereka, kulit zebra berfungsi sebagai komoditas penting (dengan syarat bukan perburuan liar). Daging Zebra menyediakan makanan bagi penduduk lokal yang membutuhkan (asalkan tidak berlebihan). Selanjutnya, sebagai bagian dari fauna unggul asli di Afrika timur, mereka sangat penting dalam mempengaruhi dinamika vegetasi, sehingga menambah keanekaragaman hayati.

Di Malawi, ada beberapa tindakan konservasi untuk spesies di Suaka Margasatwa Majete, Taman Nasional Liwonde dan Nkhotakota Wildlife Reserve, yang sedang dikelola oleh African Parks Network, sebuah proyek anti-perburuan (didanai oleh IFAW) dan sekarang berjalan di Taman Nasional Kasungu yang memiliki kapasitas trans-frontier yang menarik wisatawan ke Likusuzi dan Luambe NP’s di Zambia (nama daerah), dan ada Proyek Trans-Frontier Nyika yang mencakup ke Nyika NP, Vwaza Marsh WR di Malawi dan Musmunu Game Management Area (daerah perburuan di Musmunu), ditambah dengan Cadangan Hutan Mitenge dan Lundazi di Zambia ( Didanai oleh KWF dan dikelola oleh Departemen Malawi Taman Nasional dan Satwa Liar).

Di Kenya, masyarakat telah memperbaiki mata pencaharian mereka melalui kemitraan dengan “Ol Pejeta Conservancy”, yang dibiayai oleh African Wildlife Foundationyang dimana menghubungkan peternak ke pasar ternak premium dan memberikan harga tinggi terhadap jualannya kepada peternak yang mematuhi kriteria konservasi, sehingga mengurangi kelebihan dagang (overstocking), menghindari degradasi kawasan rumput, dan mengurangi persaingan sumber daya untuk satwa liar seperti zebra.

 

(Sumber: https://www.ilmubahasainggris.com/)