Guru Diminta Meningkatkan Kualitas Mengajar

Guru Diminta Meningkatkan Kualitas Mengajar

Guru Diminta Meningkatkan Kualitas Mengajar

Guru Diminta Meningkatkan Kualitas Mengajar
Guru Diminta Meningkatkan Kualitas Mengajar

NGAMPRAH – Dinas Pendidikan Kabupaten Bandung Barat berkomitmen

untuk lebih meningkatkan kualitas pendidikan. Terutama, kualitas mengajar dari masing-masing guru ke murid di setiap sekolah.

”Kami akan meningkatkan kualitas mengajar para guru kepada murid. Peran kepala sekolah dan guru diharapkan mampu melakukan inovasi pendidikan ketimbang sibuk dengan persoalan menyangkut anggaran,” kata Kepala Bidang SD pada Disdik Kabupaten Bandung Barat Jalaludin di Ngamprah, Jumat (17/2).

Menurut Jalal, guru diminta jangan sibuk pada hal-hal di luar sistem selain fokus pada mengajar. Guru harus memberikan inspirasi bagi para siswa serta mengajar sesuai dengan perencanaan yang dibuat selama satu tahun pelajaran. ”Guru harus memiliki visi untuk mencerdaskan anak didik yang berkarakter dan berakhlakul karimah. Sehingga anak-anak ke depan memiliki masa depan yang sukses,” ujarnya.

Untuk itu, kata dia, selain meningkatkan mutu pendidikan dalam hal mata pelajaran,

setiap kepala sekolah dan guru juga lebih dapat mengoptimalkan kembali kegiatan-kegiatan ekstra di sekolah, seperti pramuka, PMR, kegiatan kesenian, olahraga dan kegiatan ekstra lainnya.

”Tugas inovasi itu adanya di guru dan kepala sekolah, agar pendidikan anak-anak lebih berkarakter,” ungkapnya.

Dia juga meminta, seluruh guru dan kepala sekolah agar menghindari hal-hal yang melanggar hukum di luar sistem yang sudah ditentukan. Kasus terjaringnya oknum kepala sekolah (kepsek) serta oknum guru SMPN 2 Cililin oleh tim saber pungli, menjadi pembelajaran agar tidak terjadi di tingkat sekolah dasar. “Pokoknya fokus saja mengajar dan mendidik anak-anak,” tegasnya.

Sebelumnya, Dirjen Pendididikan Dasar Menengah (Dikdasmen) dari Kementerian Pendidikan

dan Kebudayaan, Hamid Muhammad saat berada di Lembang menuturkan, pihaknya berencana meningkatkan kualitas sekolah yang berbasis agama Islam pada tahun 2017. Pasalnya, mayoritas sekolah berbasis Islam di Indonesia ini rata-rata untuk kalangan menengah ke bawah. “Karena itu kita berharap semua sekolah yang berbasis agama Islam sudah harus fokus pada peningkatan mutu, jadi bukan lagi fokus mencari siswa sebanyak-banyaknya,” katanya.

Hamid melanjutkan, pendidikan sekolah ke depan akan lebih mengutamakan pendidikan berbasis karakter. Pasalnya, pendidikan karakter untuk anak-anak saat ini masih dinilai lemah. Hal itu terbukti masih ditemukannya masalah kekerasan siswa, siswa dengan guru, guru dengan orangtua. “Jangan sampai anak-anak kita menjadi korban pada prilaku pengguna narkoba dan prilaku negatif lainnya,”

 

Baca Juga :