Pemberontakan Teuku Hamid di Aceh

 Pemberontakan Teuku Hamid di Aceh

 Pemberontakan Teuku Hamid di Aceh

 Pemberontakan Teuku Hamid di Aceh

Pemberontakan ini terjadi pada bulan November 1994 yang di pimpin oleh Teuku Hamid, dia adalah seorang perwira Giyugun, bersama dengan satu pleton pasukannya melarikan diri ke hutan untuk melakukan perlawanan. Menghadapi kondisi tersebut, pemerintah Jepang melakukan ancaman akan membunuh para keluarga pemberontak jika tidak mau menyerah. Kondisi tersebut memaksa sebagian pasukan pemberontak menyerah, sehingga akhirnya dapat ditumpas.

4)      Pemberontakan Peta di Blitar

Pemberontakan PETA di Blitar, terjadi pada tanggal 14 Februari 1945 yang dipimpin oleh Soepriyadi, yang disebabkan oleh ketidak tahanan anggota PETA melihat kesengsaraan rakyat dan banyaknya rakyat yang meninggal akibat romusa di daerah mereka. Dengan, melakukan serangan terhadap gudang senjata. Tetapi, pemberontakan mampu  dipadamkan oleh pihak jepang, serta semua yang terlibat dalam pemberontakan dijatuhi hukuman mati termasuk pemimpin lapangan yang banyak dilupakan yaitu Moeradi. Sementara, Soprijadi yang paling bertanggungjawab akan pemberontakan menghilang tanpa diketahui sampai saat ini.

  1. Akhir Pendudukan Jepang di Indonesia

Pendudukan Jepang di Indonesia mulai melemah seiring kekalahan Jepang di Perang Dunia. Jepang juga terus berupaya untuk mebuat bangsa Indonesia mendukung Jepang dalam peperangannya, Perdana menteri Koiso penganti perdana menteri Tojo mengumumkan tentang pendirian pemerintahan kemaharajaan Jepang, bahwa Hindia timur atau Indonesia diperkenankan Merdeka kelak dikemudian hari[7]

Hingga kemudian Hiroshima yang merupakan kota pelabuhan di tepi Laut Pedalaman Seto yang dikenal sebagai pusat industri tekstil dan barang-barang dari karet terkena Bom Atom oleh sekutu. Kota ini didirikan pada abad ke-16 sebagai kota istana di delta Sungai Ota. Sejak zaman Meiji hingga berakhirnya Perang Dunia II, Hiroshima merupakan pusat industri militer dan logistik untuk keperluan perang. Di antara produk kebanggaan kota Hiroshima adalah mobil Mazda, makanan ringan merek Calbee dan saus merek otofuku.

Selain Hiroshima, Nagasaki yang merupakan ibu kota dan kota terbesar di Prefektur Nagasaki yang terletak di pesisir sebelah barat daya Kyushu, Jepang juga dikenai Bom Atom. Lokasi geografisnya adalah 32°44′ LU 129°52′ BT. Nagasaki adalah pusat pengaruh Eropa di Jepang pada zaman pertengahan. Kota Nagasaki yang merupakan kota pelabuhan di Jepang merupakan kota yang tidak terisolasi pada waktu jepang menerapkan politik Isolasi (SAKKOKU). Pengaruh Eropa juga sangat terlihat dengan pesatnya perkembangan agama kristen di kota Nagasaki pada zaman tersebut dan banyaknya peninggalan bersejarah berupa bangunan-bangunan Gereja yang masih terawat hingga saat ini dan dijadikan.sebagai objek wisata. Jepang mengalami pengeboman oleh Amerika serikat atas Hiroshima dan Nagasaki dengan Bom Atom, sedangkan Uni sovyet menyatakan perang terhadap jepang seraya melakukan penyerbuan ke Mancuria[8]

Sumber :

https://www.sudoway.id/jasa-penulis-artikel/