Cerita Lebih Baik Sakit Gigi Daripada Tidak Minum Kopi

Cerita Lebih Baik Sakit Gigi Daripada Tidak Minum Kopi

Cerita Lebih Baik Sakit Gigi Daripada Tidak Minum KopiCerita Lebih Baik Sakit Gigi Daripada Tidak Minum Kopi

 

Dokter gigi gres saya kemudian menoleh ke saya dan menyampaikan sesuatu yang tidak akan pernah saya lupakan.

“Tidak boleh konsumsi kopi atau teh setidaknya selama dua minggu”.

“Anda harus menghindari kopi atau teh setidaknya selama dua ahad ke depan. Jika Anda ingin minum kopi, Anda harus meminumnya memakai sedotan.”

Saya kacau. pikiran saya buruk. Beberapa ahad yang kemudian saya menerima promosi surat eksklusif untuk dokter gigi yang menyampaikan cek gratis kepada pasien baru! pemutihan gigi dengan pembelian pencucian dan sinar-X. Sekarang saya sudah pindah ke tempat Seattle, saya membutuhkan dokter gigi baru. Saya melihat brand Zoom! mesin pada Extreme Makeover dan kata favorit saya gratis. Apa yang salah?

Saya tidak mengajukan pertanyaan atau melaksanakan penelitian apa pun. Hanya sehabis mekanisme itu saya mencar ilmu wacana pembatasan kopi dan teh. Minum kopi atau teh sehabis pemutihan gigi sanggup menjadikan pewarnaan. Dokter gigi itu sedikit terkejut sehingga saya pergi dengan panik dan bertanya-tanya bagaimana saya sanggup minum espresso melalui sedotan. Segera saya akan mencari tahu.

Zoom! Prosedur pemutihan berlangsung hampir satu jam. Setelah menyiapkan gigi, cahaya terperinci difokuskan pada gigi. Bukan laser pemutihan gigi, tapi teknologi yang keren. Oh dan apakah saya menyebutkan biayanya gratis? Menurut situs resmi:
Related
Kualitas Green Coffee Menerima Perhatian
Biji Kopi Cacat Menyerupai Ini Yang Sanggup Mengurangi Kualitas Dan Harga Beli
Kopi Israel

“Hidrogen Peroksida dipecah, oksigen memasuki enamel dan dentin, memutihkan zat warna sementara struktur gigi tidak berubah. Zoom! santunan cahaya dalam mengaktifkan hidrogen peroksida dan membantu menembus permukaan gigi.”

Prosedur ini menjadikan beberapa kesemutan dengan periode sasaran yang tajam. Firasat saya yaitu hidup dengan sensitivitas gigi akan kurang tramatic daripada hidup dengan pembatasan kopi.

Pagi pertama saya mencoba suntikan adonan espresso terbaru saya. Kemudian saya melaksanakan hal yang tidak terpikirkan. Saya menjatuhkan sedotan ke demitasse dan mulai menyeruput. Mungkin memori TV saya sedikit kabur, tetapi saya tidak ingat pernah melihat seseorang di Extreme Makeover minum espresso melalui sedotan. Itu kurang dari pengalaman yang memuaskan.

Dua Minggu Terpanjang Yang Pernah Ada
Baru saja pindah ke Seattle, saya berada di nirwana espresso. Legenda itu benar. Seattle mempunyai kopi terbaik dari tempat mana pun yang pernah saya kunjungi. Membawa sedotan ke beberapa kedai kopi top dunia bukanlah pilihan. Saya harus mencari kompromi.

Jadwal kopi saya tidak akan membuatnya gampang bagi saya untuk menghindari kopi. Saya terdaftar di kelas kopian kopi empat bab di Victrola Coffee Roasters dan saya juga menerima tiket ke Coffee Fest. Ini berarti bukan hanya banyak espresso, tetapi banyak espresso yang sangat baik.

Gagasan jerami itu terlalu konyol, jadi saya membuatkan teknik saya sendiri untuk menyesap espresso yang hampir tidak menghasilkan kopi di gigi. Miringkan kepala ke belakang, bulatkan pengecap dan tuangkan. Perlu suhu yang sedikit lebih dingin.

Di salah satu cangkir kopi, kelas saya merasakan lima biji berbeda yang membentuk Victrola Streamline Blend sebagai tembakan espresso individu dan kemudian kami merasakan adonan espresso itu sendiri. Latihan ini untuk mengisolasi banyak sekali rasa di dalam campuran.

Karena ini yaitu bekam dan kebanyakan insan mungkin dihentikan minum enam gelas espresso dalam satu jam, mereka menyarankan meludahkan espresso ke dalam cangkir.

Teknik memiringkan yang saya sempurnakan meminimalkan jumlah kopi yang menyentuh gigi saya. Meludahkan espresso akan menjamin espresso akan melapisi gigiku ketika keluar. Bukan pilihan. Ditambah lagi espresso yang terlalu yummy untuk tidak sepenuhnya dinikmati. Enam espresso kemudian dan gigi saya masih seputih salju. Jantungku berdegup kencang ibarat gres berlari 100 meter, tapi saya terlihat bagus.

Hasil
Kecuali hari pertama, saya tidak minum espresso memakai sedotan selama dua ahad itu. Saya bahkan tidak mengurangi asupan kopi saya. Bahkan saya mungkin kesannya mengkonsumsi lebih banyak. Teknik memiringkan saya tidak tepat dan saya memang membuatkan sedikit pewarnaan kopi. Pada akhirnya, gigiku berakhir sedikit lebih putih dari sebelumnya.

Recent Posts